Cari Baju Anak di Online Shop, Ibu Ini Malah Temukan Group Pedofil Penyuka Anak-anak Berbaju Kaos Dalam, Bunda Wajib Waspada

Komentar


MEMBIARKAN AURTNYA TERBUKA BEBAS KARENA DIANGGAP MASIH KECIL

Waspada ya bunda, Hati ini kesel, takut, marah...

Bagaimana ngga, kayaknya memang orang yg bikin FP ini sengaja mengumpulkan foto2 yg entah orangnya dikenal apa ngga, yg jelas semua foto anak2 yg memakai kaos dlm terutama anak laki2 usia SD, Ya Alloh ngeriiiii pisan...

Predator seks atau pedofilia yang berkeliaran di luar sana sangat membuat orangtua resah.

Apalaagi, di dunia maya kini banyak dari mereka yang menunjukan eksistensinya.

Ada juga yang membuat grup khusus untuk mereka-mereka yang memiliki penyimpangan seks tersebut.

Seperti yang ditemukan oleh seorang ibu yang satu ini.

Seorang pengguna akun Facebook bernama NeniSuryani Ambu Khonsa membagikan kisahnya yang cukup mengejutkan.

Awalnya, ia ingin membeli kaus dalam untuk anaknya melalui online shop.

Lantas ia mencarinya di Facebook, namun yang ia temukan malah hal yang mengerikan.

Ia menemukan sebuah fanpage yang disinyalir kumpulan para pedofil.

Berikut kisahnya :

"Bismillah...

Ada rencana mau jualan grosiran kaos dalem anak2 sama kaos kaki.

Alhamdulillah dah dapet produsennya di bandung juga biar harganya miring, iseng2 searching ah harga grosir yg orang jual berapa.

Khawatir saya kmahalan atau trllu murah ntar jatuhin harga pasar orang lagi..

Searching di fb... Sreeeeet...keluarlah nama2nya akun2 kaos dalam(karena key nya sy pake kata2 itu)

Namun saya tertuju pd 1 akun FP yg agak aneh (kok namanya penggemar kaos dalem singlet anak SD???) ada apa ini???

Setelah diklik ternyata itu akun komunitas pedofil dan kaum fetish

Astagfirullohaladzim...

Hati ini kesel, takut, marah...

Bagaimana ngga, kayaknya memang orang yg bikin FP ini sengaja mengumpulkan foto2 yg entah orangnya dikenal apa ngga, yg jelas semua foto anak2 yg memakai kaos dlm terutama anak laki2 usia SD
Ya Alloh ngeriiiii pisan...

Memang benar hati2 dlm mengupload foto keluarga, selain menimbulkan ain (maaf kalo cara menulisnya 
salah) jg bs jd sasaran penjahat, tentu saja ini jadi pengingat buat saya yg masih upload foto anak2 (insyaAlloh mau sy kunci dan sy hapus tp emang hrs dr laptop, kudu beli lg kartu modem nih)

Jadi bahayanya bukan hanya ain saja, jd kalo cm ditutup matanya saja ga pengaruh, ttp bs jd sasaran atau bs disalahgunakan oleh orang2 ga bertanggungjawab, naudzubillah...

Dan saya sekedar mengingatkan kpd para ibu dan ayah, penyimpangan2 seks dan kelainan2 itu berasal dari keluarga loh ya dan juga orang terdekat, hindarkan anak2 kalo keliatan gelagat2 ke arah seks, bisa jg kayak main2 kakak sama adiknya atau sama pamannya atau sama sepupunya, jgn terllu percaya dan dibiarkan begitu saja, 

perilaku2 tersebut diawali dr perilaku yg dianggap wajar pdhl bs jadi perilaku yg berbahaya, misalnya mengajarkan anak2 untuk mencium anak kecil juga karena sayang, pdhl bs jd kebiasaan yg salah nantinya. 

Membiarkan auratnya terbuka bebas karna menganggap masih kecil...

Hayu' para bunda selamatkan keluarga kita dunia akhirat, maaf ya kita saling mengingatkan aja ya..."

Di postingannya itu, ia juga mengunggah capture-an penampakan Fanpage Penggemar Kaos Dalam Singlet anak SD itu.

terlihat ada foto bocah laki-laki yang menggunakan singlet menjadi foto utamanya.

"Halo apa kabar semua? sorry admin sibuk ampe jarang on.

admin baru dapet singlet anak cowok kelas 4 sd, anaknya ganteng putih.

Admin dapat singletnya dengan pake cara admin" begitu tulisan yang ada di capture-an gambar itu seperti yang dikutip dari sumsel.tribunnews.com.

Selain itu, akun Facebook lainnya bernama Novita Dian Anggriani yang mengunggah beberapa capture-an foto dari isi fanpage tersebut.

Capture-an tersebut memuat foto-foto bocah yang sedang menggunakan singlet serta komentar-komentar cabul para anggotanya:




Saat ditelusuri, ternyata fanpage tersebut sudah tidak aktif.

Namun, ternyata masih ada lagi fanpage serupa yang masih aktif dan tak dikunci.

Fanpage tersebut bernama Pengemar anak kecil yang suka makai kaos dalam.
Top