Sangat Berbahaya! Gray Death, Ganja Jenis Baru yang Bisa Langsung Membunuh Meski Hanya Tersentuh


Ilustrasi via bombastis.com

Sudah tahukah anda dengan narkoba berbahaya jenis flakka beberapa waktu lalu yang sempat viral. Pasalnya flakka selain mematikan efeknya membuat pengguna menjadi seperti zombie atau mayat hidup. Mengamuk tak karuan dan tak diduga-duga.

Pihak BNN bahkan sampai ketar-ketir untuk sekuat tenaga mencegah masuknya ganja jenis ini ke Indonesia.

Dan kini, tampaknya pihak aparat di tanah air mesti lebih berhati-hati. Pasalnya, saat ini di negara Amerika Serikat dan sekitarnya, ditemukan narkoba jenis baru yang efeknya sangat mematikan dan membuat Flakka seolah tampak lebih “mendingan.” Dikutip dari bombastis, nama narkoba jenis baru ini adalah “Gray Death. ” Dan di bawah ini adalah fakta-fakta mengerikan dari Gray Death.

1. Apa itu Gray Death?


Gray Death. 

Gray Death adalah narkoba jenis baru yang punya efek sangat mematikan. Bayangkan saja, narkoba ini merupakan kombinasi antara heroin, opium sintetis (U-47700), fentanyl, serta carfentanil alias zat yang sering digunakan sebagai obat penenang untuk membius hewan-hewan besar dan buas macam gajah atau singa. Perpaduan zat-zat tersebut jelas saja berakibat fatal terhadap pemakainya. Para analis di Amrik sana bahkan menyebutkan kalau Gray Death ini adalah kombinasi mematikan yang pernah mereka temui dalam dua dekade terakhir.

Baca Juga: Anak ini Kejang-Kejang Akibat Radiasi Hp dan Tablet (Gadget), Hati-Hati Ya Bunda!

2. Mengapa dinamakan Gray Death?


Gray Death. 

Pemberian nama Gray tak lain karena warnanya yang keabu-abuan. Sedangkan “death” itu sendiri memang nama yang pantas bagi narkoba yang efeknya paling mematikan di dunia ini. Narkoba jenis ini punya bentuk yang mirip seperti batu pualam dengan konsentrasi yang padat.

3. Jumlah korban tewas akibat Gray Death


Gray Death. 

Baru-baru ini, menurut Drug Enforcement Administration atau DEA, sedikitnya 46 korban yang tersebar di negara bagian yang ada di Amerika Serikat telah tewas akibat overdosis narkoba ini. Kasus ini banyak ditemukan di beberapa negara bagian seperti Georgia dan Alabama. Jumlah itu hanya di negara Amerika saja, dan kabarnya penyebaran narkoba ini sudah mulai masuk ke Kanada dan Meksiko.

4. Efek yang mematikan meski hanya mengenai kulit luar


Gray Death. 

DEA mengatakan bahwa Gray Death ini punya potensi 10 ribu kali lebih mematikan ketimbang morfin dan 100 kali lebih berbahaya daripada fentanyl. Dosis rendah fentanyl saja bahkan sudah mampu melumpuhkan seekor gajah yang beratnya mencapai satu ton. Efeknya bahkan dapat langsung terasa hanya lewat sentuhan langsung terhadap kulit.

Baca Juga: Pria ini Azan di Tengah Perang, Ada Hal Aneh yang Terjadi dan Menjadi Perdebatan

5. Para pengedar bahkan tak tahu bahwa ganja ini mematikan


Gray Death. 

Umumnya mereka yang mengonsumsi ganja berniat untuk dapat “bersenang-senang.” Namun, justru dengan mengonsumsi ganja yang satu ini, mereka bisa tewas. Lantaran digodok dengan cara yang asal-asalan dan dengan kombinasi zat yang berbahaya, ganja ini punya potensi yang sangat membahayakan seiring perpindahan dari satu tangan pengedar ke pengedar lainnya.

6. Adakah antidot dari Gray Death


Masih sulit mencari penawar dari overdosis Gray Death.

Untungnya, ada. Nama obat ini adalah Naloxone, atau lebih dikenal dengan nama Narcan. Naloxone bisa digunakan untuk memulihkan efek dari overdosis opium sintetis. Hanya saja, obat ini baru bisa diberikan jika ada resep dari dokter dan di Amrik sana, regulasi yang mengaturnya pun berbeda dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya. Naloxone bahkan menjadi kontroversi jika nantinya digunakan hanya untuk menyelamatkan pemakaian narkoba seperti Gray Death ini.

Itulah fakta-fakta mengerikan tentang Gray Death. Saat ini, otoritas negara-negara di Amerika Utara sedang berkonsolidasi supaya mereka dapat menghentikan peredaran ganja ini hingga ke akarnya. Doakan saja semoga mereka berhasil. Sebab, jika tidak, cepat atau lambat obat terlarang ini bisa sampai ke negara kita.
Top