"Di Luar Sana Banyak yang Ingin Punya Pancasila, Kalau Islam Radikal Berarti Saya Sudah Lama Meninggal!"

Komentar

Entah seakan semakin ramai atau hanya karena imbas dari media sosial, jelasnya perihal tentang keyakinan sedang gencar-gencarnya menjadi perbincangan khalayak umum. Bukan hanya dari masyarakat biasa saja, namun di kalangan public figure pun juga sama. Seperti misalnya banyak dari non muslim yang menjelekkan Islam, bukan semuanya karena hanya oknum tertentu, dan pada akhirnya berniat untuk memecah belah persatuan.

Nah, berbicara mengenai hal tersebut, ternyata presenter Dedy Corbuzier yang dikenal kritis dengan fenomena di sekitar ini mem-posting video terbarunya yang berbicara mengenai perihal agama Islam. Lantas apa yang dia bahas dalam video tersebut?

Artikel pilihan : "Bakso Dariku, Untuk Hidupi Anakku yang Kini Telah Kehilangan Seorang Ibu"

Deddy Corbuzier aktif mengunggah video di akun Instagram dan Youtube pribadinya. Yang terbaru, Deddy mengungkapkan pendapatnya tentang agama Islam dalam video berdurasi 10 menit 55 detik yang diunggah di Youtube, Jumat (2/6/2017) kemarin, berjudul Muslim In My Country Indonesia.

Hingga Minggu, (04/05/2017) dari pantauan islampos di youtube video tersebut telah ditonton lebih dari 1,6 juta kali. Deddy memang tidak menganut agama Islam, namun dia merasa prihatin jika agama yang dikait-kaitkan dengan teroris. Apalagi, kebanyakan sahabat Deddy menganut agama Islam, bahkan mantan istrinya pun seorang muslim.

Kalau seandainya omongan orang-orang tentang Islam yang teroris, kejam, tidak baik, ISIS, maka seharusnya saya sudah mati sejak dulu. Karena 90 persen sahabat saya beragama Islam. Sampai saat ini, saya masih hidup, saya bersahabat sama mereka dan saya mencintai semua ini. Tidak pernah ada masalah sama sekali,” ujar Deddy mengawali videonya.

Misal ada orang kelaparan di depan Anda. Anda tentu tidak mungkin bertanya dulu agama kamu apa? Partai Anda apa? Anda pilih Ahok atau Sandiaga Uno? Well, kalau ditanya seperti itu mati orangnya, karena kita tidak sempat membantu mereka. Ini bukan ajaran agama kita, karena kita membantu orang tanpa berpikir. Itulah Indonesia. Itulah yang diperjuangkan sejak dulu kala,” ujarnya.

Jadi kalau ada yang bilang agama ini jelek, agama ini teroris, bukan agamanya. Tapi oknum-oknum di dalamnya yang merusak agama atau lingkungan tersebut,” tegasnya.

Tahukah Anda? Banyak sekali negara di luar sana memimpikan memiliki Pancasila, memimpikan memiliki NKRI, memimpikan memiliki perbedaan yang luas tapi jadi satu? Banyak sekali, tapi hanya kita yang punya,” tegasnya.

Deddy mengatakan, agama merupakan sesuatu yang sulit untuk dipilih. Sebab, meski bisa dipelajari, sejak kecil, orang tua tentu mengajarkan agama tertentu yang mereka anut. Ajaran itu akan membekas sampai dewasa yang membuat seseorang sulit memilih menganut agama lain.

Di bagian akhir video, Deddy memperlihatkan obrolannya dengan dai kondang, Ustaz Wijayanto. Meski berbeda keyakinan, keduanya sangat akrab layaknya saudara.


Artikel pilihan : Yuk Yakinkan Orang Tua Kita Mau Menikah Muda!

Saya Deddy, saya Wijayanto. Saya muslim dan saya non-muslim, tapi kita berdua bersaudara. Karena itulah yang disebut Bhineka Tunggal Ika,” kata Deddy dan Wijayanto bersahutan.

Kenapa bisa bersaudara, Ustaz?” tanya Deddy. “Karena kalau diturut-turut, kita itu satu nenek moyang. Nenek moyang kita sama-sama seorang pelaut. Siapapun yang melihat ini sesungguhnya terikat dalam persaudaraan. Kalau neneknya beda maka ketemu Adam dan Hawa.

Bahasa agama dengan ajakan wahai bani Adam, karena semua manusia pasti keturunan Adam dan hawa,” jawab Wijayanto.

Perbedaan itu justru membuat segalanya menjadi lebih indah. Deddy dan Wijayanto kompak mengatakan akan pindah dari Indonesia jika semuanya sama. Sebab, perbedaan itulah yang menjadi ciri khas Indonesia dengan semboyan Bhineka Tunggal Ika.

Bagaimana menurutmu?
Top