Di Kala Rasa Kehilangan Merenggut Jiwa & Hati Tidak Tahu Harus Apa

Sebagai manusia yang memiliki perasaan, rasa kehilangan mungkin sudah menjadi sebagian darinya. Apalagi kehilangan sosok yang begitu kita cintai. Namun percayalah, tiada kehilangan yang benar-benar hilang. Tiada sakit yang tidak ada obatnya.



BACA JUGA: Kesedihan Seketika Sirna Dalam Rumah Tangga Dengan 5 Tips Keluarga Bahagia Ini

Semoga kisah ini bisa menginspirasi kita, terutama saat kita dilanda masa-masa sulit karena kehilangan sesuatu yang begitu berharga. Seperti yang dikutip dari ruangmuslimah.

Di sebuah pedesaan China, hidup seorang pria tua dan keluarganya. Pria tersebut mengolah sebuah kebun dan memiliki beberapa hewan peliharaan, salah satu peliharaannya adalah seekor kuda jantan. Suatu ketika, kuda yang dimiliki pria tua tersebut hilang. Beberapa tetangga mengatakan sempat melihat kuda tersebut berlari melewati batas daerah yang tidak boleh dilewati oleh warga desa. Pria tua itu menjadi sedih, tetapi dia mengatakan, “Tidak apa, barangkali kejadian ini bukan sesuatu yang buruk dan siapa tahu akan datang sesuatu yang baik.”

Setelah hari berganti hari, pada malam hari, pria tua itu dikejutkan dengan suara kuda. Dia bangkit dan melihat ke arah luar rumah, tampak kudanya yang hilang telah kembali dan membawa seekor kuda betina entah milik siapa yang menjadi pasangannya. Tentu saja, seperti peraturan di desa itu, kuda yang tidak diketahui pemiliknya atau liar akan menjadi milik mereka yang menemukan. Para tetangga memberi selamat pada pria tua yang telah mendapatkan kembali kudanya serta tambahan satu kuda secara cuma-cuma.

Setelah waktu berjalan, anak laki-laki dari pria tua tersebut mulai berlatih untuk naik ke atas punggung kuda dan memacu kuda tersebut di sekitar area perkebunan. Sayangnya, pada suatu hari, anak laki-laki itu jatuh dari atas punggung kuda dan mengalami cedera kaki yang sangat parah. Perlu waktu lama untuk sembuh, tetapi sekalipun telah sembuh, anak laki-laki itu tidak bisa berjalan normal. “Tidak apa-apa, nak” ujar si pria tua, “Mungkin hal ini akan mendatangkan sesuatu yang lebih baik untuk mu,”

Dan seperti kejadian sebelumnya. Pada masa itu adalah masa perang, semua anak laki-laki di desa wajib memanggul senjata dan bertempur di medan perang. Tetapi karena cacat, anak laki-laki sang pria tua tetap di desa dan bekerja mengolah kebun. Tidak ada yang disesali, karena anak laki-laki itu juga bersikap sama seperti ayahnya, dia percaya akan ada hikmah di balik kejadian buruk yang menyebabkan dia kehilangan cara berjalan yang normal.

Tahun berganti tahun. Perang telah berakhir dan para anak laki-laki yang bertempur kembali ke desa. Ternyata hanya beberapa yang kembali, karena kebanyakan dari mereka ternyata tewas di medan perang. Sang pria tua sedikit bersyukur karena anak laki-lakinya tetap dalam kondisi sehat dan semakin pintar mengurus perkebunan. Sehingga, tidak ada yang perlu disesali karena bagi keluarga tersebut, kebahagiaan tidak hanya dinilai pada saat sesuatu terjadi, tetapi juga pada masa-masa setelahnya.

Dari sini kita bisa mengambil hikmah, apa yang kita tangisi tidak lah hilang. Karena suatu saat yang tidak pernah kita duga, pasti kita akan tahu arti dari kehilangan tersebut. Ikhlaskan apa yang telah hilang, percayalah akan ada ganti yang lebih meraik dari-Nya.
Top