Puasa Penuh 1 Bulan, Tapi Tak Dapat Pahala. Padahal Cuma ini Penyebabnya!

Komentar


Puasa yang kita lakukan jadi tidak berpahala, tahu kenapa? Naudzubillah, jangan sampai sudah bersusah payah melakukan ibadah tapi Allah tidak ridho dengan apa yang kita lakukan.

Coba perhatikan hadits berikut ini.

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

‎مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّوْرِ وَالعَمَلَ بِهِ فَلَيْسَ للهِ حَاجَةٌ فِي أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ

“Siapa yang tidak meninggalkan kata-kata dusta malah melakukan tindakan dusta, maka Allah tidaklah peduli pada makan dan minum yang ditinggalkan.” (HR. Bukhari)

Mengutip rumaysho.com, maksud hadits di atas adalah siapa yang tidak meninggalkan kata-kata dusta, maka Allah tidak pedulikan makan dan minum yang ia tinggalkan, yaitu Allah tidak butuh pada puasa yang ia kerjakan.

Ibnu Batthol mengatakan, “Hadits di atas bukan berarti diperintahkan silakan makan dan minum. Namun hadits di atas adalah peringatan pada kata-kata dusta dan dari tindakan dusta.”

Baca Juga: 5 Kebiasaan Tak Sehat ini, Dilakukan Banyak Orang Saat Ramadhan

FAEDAH HADITS

1. Hadits di atas sebagai bentuk ancamam bahwa pahala puasa bisa musnah ketika seseorang tidak meninggalkan kata-kata dusta saat berpuasa. Ia disebut berpuasa namun tidak mendapatkan ganjaran.

2. Puasa bukan hanya menahan diri dari larangan yang sifatnya inderawi seperti makan, minum dan jima’ (hubungan intim), namun juga menahan diri dari larangan yang sifatnya maknawi seperti ghibah (gosipin orang), namimah (adu domba), dusta, kata-kata kotor, hingga akhlak yang tidak santun.

Referensi:

Hadits dalam Riyadhus Sholihin, no. 1249, Bab 223. Diambil penjelasannya dari aplikasi Riyadhus Sholihin di iPhone, produksi Zad Group.
Top