Tak Perlu Minta Izin Suami untuk Bekerja, Ternyata Istri Hanya Perlu Lakukan Ini!


Dalam berumah tangga, bekerja merupakan kewajiban sang suami. Istri hanya mendapatkan hak-hak atas pendapatan nafkah dari suaminya. Namun banyak kasus si istri juga ikut bekerja untuk menambah penghasilan suami. Apakah istri bekerja dianjurkan dalam Islam? Dan seperti apa bentuk pekerjaan yang seharusnya?

Sebelum menyalahkan istri yang ngotot ingin bekerja dan sebelum melarang istri dengan cukup keras untuk tidak bekerja, ada baiknya kalau para suami mengetahui latar belakang mengapa istri mereka ngotot ingin menghasilkan uang sendiri. Dengan mengetahui alasannya, para suami mungkin bisa lebih mudah mencari solusi.

Baca juga : Apa Kabarmu Suamiku? Inilah Hidupku Setelah Ternyata Tuhan Memanggilmu Lebih Dulu

Seperti pada kisah berikut, dimana ternyata pekerjaan seorang istri sangat mulia dan mampu menjadikan rumah tangga lebih membahagiakan tanpa harus bersusah payah menunjukkan pada semua orang kalau seorang istri tak hanya berdiam diri.

Abang, aku mau kerja!

Jangan, lah. Kamu di rumah saja. Istri itu di rumah tugasnya :)

Itu, tetangga kita, dia kerja!

Hehe …, dia itu guru, sayaang. Dia dibutuhkan banyak orang. Yang membutuhkan kamu tidak banyak. Hanya Abang dan anak kita. Di rumah saja, ya.

Itu…, tetangga kita yang satunya, yang sekarang sudah pindah ke kampung sebelah, aku lihat dia kerja. Bukan guru. Tidak dibutuhkan banyak orang.

Nanti, tunggu Abang meninggal dunia.

Apa-apaan sih?

Dia itu janda, sayaaaang. Suaminya meninggal satu setengah bulan yang lalu. Makanya dia kerja.”

Tapi kebutuhan kita makin banyak, Bang

Kan Abang masih kerja, Abang masih sehat, aku masih kuat. Akan Abang usahakan, InsyaAllah.”

Iya, aku tahu. Tapi penghasilan Abang untuk saat ini tidaklah cukup.

Bukannya tidak cukup, tapi belum lebih. Mengapa Abang bilang begitu? Karena Allah pasti mencukupi. Lagi pula, kalau kamu kerja siapa yang jaga anak kita?

Kan ada Ibu! Pasti beliau tidak akan keberatan. Malah dengan sangat senang hati.

Istri Abang yang Abang cintai, dari perut sampai lahir, sampai sebelum Abang bisa mengerjakan pekerjaan Abang sendiri, segalanya menggunakan tenaga Ibu. Abang belum ada pemberian yang sebanding dengan itu semua. Sedikit pun belum terbalas jasanya. Dan Abang yakin itu tak akan bisa. Setelah itu semua, apakah sekarang Abang akan meminta Ibu untuk mengurus anak Abang juga?

Bukan Ibumu, tapi Ibuku, Bang?

Apa bedanya? Mereka berdua sama, Ibu kita. Mereka memang tidak akan keberatan. Tapi kita, kita ini akan jadi anak yang tegaan. Seolah-olah, kita ini tidak punya perasaan.

Jadi, kita harus bagaimana?

Istriku, takut tidak tercukupi akan rezeki adalah penghinaan kepada Allah. Jangan khawatir! Mintalah pada-Nya. Atau begini saja, Abang ada ide! Tapi Abang mau tanya dulu.”

Apa, Bang?”

Apa alasan paling mendasar, yang membuat kamu ingin bekerja?

Ya untuk memperbaiki perekonomian kita, Bang. Aku ingin membantumu dalam penghasilan. Untuk kita, keluarga kita.”

Kalau memang begitu, kita buka usaha kecil saja di rumah. Misal sarapan pagi. Bubur ayam misalnya? Atau, bisnis online saja. Kamu yang jalani. Bagaimana? anak terurus, rumah terurus, Abang terlayani, uang masuk terus, InsyaAllah. Keren, kan?

Suamiku sayang, aku tidak pandai berbisnis, tidak bisa jualan. Aku ini karyawati. Bakatku di sana. Aku harus keluar kalau ingin menambah penghasilan.”

Tidak harus keluar. Tenang, masih ada solusi!

Apa?

Bukankah ada yang lima waktu? Bukankah ada Tahajud? Bukankah ada Dhuha? Bukankah ada sedekah? Bukankah ada puasa? Bukankah ada amalan-amalan lainnya? Allah itu Maha Kaya. Minta saja pada-Nya.

Iya, Bang, aku tahu. Tapi itu semua harus ada ikhtiar nyata.

Kita ini partner, sayang. Abanglah pelaksana ikhtiarnya. Tugas kamu cukup itu. InsyaAllah jika menurut Allah baik, menurut-Nya kita pantas, kehidupan kita pasti akan berubah.”

Tapi, Bang?!”

Abang tanya lagi…, kamu ingin kita hidup kaya, apa berkah?

Aku ingin kita hidup kaya dan berkah.

Kalau begitu lakukan amalan-amalan tadi. InsyaAllah kaya dan berkah.

Kalau tidak kaya?


Baca juga : Saat Undangan Datang, dan Pada Akhirnya Dirimu Harus Tetap Tenang

Kan masih berkah? Dan…, tahu apa yang terjadi padamu jika tetap istiqomah dengan itu?

Apa, Bang?

Pilihlah pintu surga yang mana saja yang kamu suka. Dan kamu, menjadi sebenar-benarnya perhiasan dunia.”

***

Rasulullah SAW bersabda, “Apabila seorang wanita (istri) itu telah melakukan shalat lima waktu, puasa bulan Ramadhan, menjaga harga dirinya dan mentaati perintah suaminya, maka ia diundang di akhirat supaya masuk surga berdasarkan pintunya mana yang ia suka (sesuai pilihannya),” (HR. Ahmad, Ibnu Hibban dan Thabrani).

Dunia adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita sholehah” [H.R. Muslim]
Top