LAKNAT! Al Qur'anul Karim Dimasukkan Kedalam Kakus Toilet di Texas

Al-Quran merupakan suci dan tidak boleh diletakkan di sembarang tempat. Namun di University of Texas di Dallas, Al-Quran malah dimasukkan kedalam kakus toilet.

Dikutip dari sindonews, awalnya kejadian ini ditemukan oleh seorang mahasiswa yang menemukan tumpukan buku di kamar mandi universitas Student Union Building. Lalu dia tersadar jika buku-buku itu merupakan Al-Quran. Ia lantas memfoto dan melaporkan ke pihak berwenang di kampus dan lanjut ke polisi.



BACA JUGA: Duh, Remaja Ini Dicekoki Lem Oleh Temannya Hingga Sakau. Miris Generasi Sekarang

"Ini jelas menyedihkan dan sedikit mengganggu juga. Ini adalah sesuatu yang kita tidak mengharapkan terjadi, terutama di kampus ini," kata presiden mahasiswa Muslim Universitas Texas, Mohammad Syed, seperti dikutip dari Sputniknews, Jumat (14/4/2017).

Syed, yang sedang mengejar gelar dalam ilmu saraf, mengatakan universita biasanya sangat inklusif. "UT Dallas adalah lingkungan yang sangat ramah. Dan saya tidak ada hal lain untuk dikatakan selain mengatakan hal-hal yang baik," katanya.

Polisi sekarang tengan mencari pelaku melalui rekaman kamera pengawas gedung, namun belum bisa menemukan sesuatu yang tidak biasa. Masih belum jelas tuduhan apa yang akan diajukan atas kejadian tersebut.

“Apakah ada yang terluka? Apakah Al Quran itu dicuri? Apakah toilet rusak? Jika tidak, sebut saja seni modern dan biarkan. Ini bukan inkuisisi Spanyol. Seharusnya tidak ada penghormatan berlebih terhadap kitab ini yang tidak diberikan kepada kitab agama lain. Jadi orang-orang tersinggung. Terus kenapa. Tersinggung. Tidak terjadi apa-apa," tulis pengguna Facebook, Dan Rhodes, mengomentari kejadian tersebut.

Bahkan, sebagian besar komentar atas insiden itu menilain keterlibatan polisi tidak masuk akal, dan mencatan bahwa hal itu tidak akan menjadi berita utama jika itu terjadi pada Alkitab atau teks agama lain.

"Berbagai selebriti telah mencemarkan setiap simbol Kristen yang ada dipikiran mereka, tidak jadi berita utama. Lanjutkan hidup Anda," tulis Ben Neviss.
Top