Bukan Aku Menyerah Padamu, Tapi Jarak Itu yang Membuatku Telah Mengikhlaskanmu!


Saat kita kecil dan ibu kita sering sekali menasehati jikalau ada sesuatu yang hilang maka kita haruslah mengikhlaskannya. Ya, sesuatu tersebut mungkin saja ingin menemukan pelukan lain atau sedang tak ingin melihat kita di sini, sehingga ia pun pergi dan entah kapan akan kembali.

Namun ketika dewasa, mungkin hal inilah yang masih aku ingat hingga saat ini ketika aku memilihmu untuk menemani hari-hariku. Jika diingat-ingat engkau yang mengatakan akan pergi dan membutaku bertahan hingga saat ini untuk menanti. Ya, bisa saja aku menunggumu. Namun ketahui bahwa penantian itu memiliki batas.

Baca juga : Karena Dia Mematahkan Seluruh Anggapanku, "Aku Janda dan Siapa Penjamin Rezekiku?"

Dimana dirimu pun tak akan bisa mengulangi waktuku untuk menunggumu, ataupun tak akan mampu mengembalikan apa saja yang telah aku lewatkan demi berharap dirimu kembali. Ya, kembali ke sisiku entah itu sampai kapan. Maka, dari sinilah aku pun memilih untuk menyudahi dan akhirnya haruslah aku pergi dengan kerelaan hati.

Ketika sebuah penantian ini tak kau hargai, aku memilih untuk menyudahi. Ketika kehadiranku kau sia-siakan, aku memilih untuk pergi.

Tumpukan rindu yang belum sempat ku sampaikan ini akan ku uapkan saat kepulanganmu nanti.

Komunikasi diantara kita yang terjaga cukup baik, membuatku selalu percaya untuk tetap mempertahankan hubungan yang tidak mudah ini. Saling memberi kabar dan berbagi cerita, walaupun hanya via suara atau pesan singkat sudah menjadi tradisi yang kita jalani.

Maafkan aku. Tapi, cinta ini mulai membuatku curiga.

Hei, kita yang saat ini terpisah oleh jarak, aku sudah tak sanggup lagi menunggu.Bukan karena aku lelah lalu menyerah. Tapi karena kamu yang sudah tak lagi bisa kupercaya.Aku masih tidak mengerti mengapa kamu sampai hati membuatku terluka? Ketika yang lain sedang asyik bersama pasangannya. Selama kau disana, aku disini menciptakan kebersamaan dengan bayanganmu. Ketika kau ingin berkhianat, tidakkah kau ingat aku disini yang selalu setia? Saat kau mulai berbohong, tidakkah kau ingat aku yang selalu jujur padamu?

Selama kita terpisah, aku tak pernah menuntutmu untuk selalu ada waktu. Aku bahkan rela dinomorduakan karena kesibukan tugasmu. Aku tak pernah memaksa jika memang kau tak bisa. Aku terus bertanya-tanya. Katakan kurangku dimana! Tidakkah kau hitung berapa banyak waktu yang sudah kulewatkan untuk menunggumu.

Jangan jadikan jarak sebagai alasanmu untuk melepasku. Sebelumnya, kita (masih) baik-baik saja. Katakan, kalau memang ada cinta yang sedang membuatmu merasa nyaman. Biarkan aku memutuskan untuk mengakhirinya. Aku memilih untuk membiarkanmu pergi bukan karena aku sudah tak lagi cinta. Pergilah dengannya yang bisa membuatmu bahagia.


Baca juga : Karena Kamu Wanita, Bukan Sebatang Coklat yang Harus Rela Dibagi-bagi!

Biarkan aku disini mengobati setengah hatiku yang terluka karenamu. Aku rela bertahan ditengah sepi dengan tetesan air mata untukmu yang sudah tak terhitung lagi berapa jumlahnya. Aku belajar untuk mengikhlaskanmu. Membiarkan Tuhan menjalankan skenario-Nya dan menunjukkan yang terbaik dengan cara-Nya.

Kalau memang kita ditakdirkan untuk bersama kembali, berjanjilah padaku untuk tidak pergi dan menyakiti lagi.
Top