Ngantuk Sehabis Makan? Hmm, Mungkin Karena Ini!


Mengantuk setelah jam makan siang sudah jadi masalah klise yang mungkin kita alami sehari-hari. Selesai menyantap menu makan siang, tiba-tiba mata menjadi semakin berat, tanpa sadar kamu mulai mengucek mata, hingga berkali-kali menguap. Sebenarnya, hal ini sangat alamiah karena kaitannya dengan ritme sirkadian atau jam biologis tubuh kita. Hal ini bisa saja disebabkan juga oleh rasa kenyang setelah makan bersamaan dengan kantuk yang menyerang.

Baca juga : Baru Jadian Rayakan Valentine, Wajar atau Malah Lebay?

Fenomena itu disebut juga dengan postprandial somnolence atau "food coma". Istilah itu merujuk pada perasaan lelah dan mengantuk setelah makan berat. Ada beberapa teori yang bisa menjelaskan "food coma". Menurut David Levitsky, profesor nutrisi dan psikologi di Universitas Cornell, rasa kantuk yang menyerang setelah makan terjadi karena perubahan pada sirkulasi tubuh.

Saat makanan masuk ke lambung dan mengaktifkan saluran cerna, aliran darah akan lebih banyak yang menuju lambung dan saluran cerna.

"Saat aliran darah ke otak berkurang, kita menjadi lelah dan juga ngantuk," kata Levitsky.

Perubahan sirkulasi darah itu terjadi karena proses makan akan mengaktifkan sistem saraf parasismpatik, bagian dari saraf pusat yang memicu pencernaan dan penyerapan makanan. Meningkatkan aktivitas usus juga membuat tubuh menghembat energi sehingga detak jantung melambat, sehingga tubuh dapat mengambil nutrisi dari makanan.

Berbeda dengan saraf parasimpatik, sistem saraf simpatik memiliki tugas yang lain, memicu respon tubuh ketika stres, sehingga detak jantung meningkat dan aliran darah ke otak bertambah.

"Food coma" hanya terjadi jika kita mengonsumsi makan besar. "Sistem saraf parasimpatik akan diaktifkan saat kita makan, tapi tergantung pada besar kecilnya porsi makan," kata Levitsky.

Jumlah makanan yang besar akan membuat lambung membesar. Semakin besar, makin terasa juga efek mengantuknya. Makanan padat juga lebih berdampak dibanding makanan cair. Ini karena makanan cair dan padat merangsang bagian yang berbeda di lambung, sehingga sinyal yang dikirimkan ke otak juga tidak sama.


Jam biologis


Saat kita makan, tubuh akan memproduksi hormon-hormon tertentu, salah satunya CCK. Hormon tersebut juga merangsang rasa kantuk. Terutama setelah mengasup karbohidrat yang membuat produksi triptopan meningkat sehingga kita merasa rileks dan ngantuk.

Baca juga : Ibu, Ternyata Ini Kesalahan Memasak yang Bikin Gemuk!

Faktor lainnya adalah jam biologis atau irama sirkadian tubuh. Sekitar jam 13-13.30 adalah masa ketika kita merasa lelah. Namun hal ini tergantung pada jam Anda bangun pagi.

"Walau kita tidak makan besar, kita akan tetap merasa mengantuk di jam-jam tersebut karena faktor irama sirkadian. Bila kita makan, efeknya akan lebih besar lagi," katanyanya.
loading...
Top