Kiat Agar Anak Bahagia? Yuk, Main di Luar Rumah!

Penulis Unknown | Ditayangkan 27 Feb 2017

Kiat Agar Anak Bahagia? Yuk, Main di Luar Rumah!

Bermain di luar ruangan merupakan salah satu kebutuhan anak. Manfaat yang didapat tak hanya fisik anak lebih sehat, tetapi juga keterampilan sosialnya berkembang. Kalau perlu, sempatkan mengajak anak ke tempat wisata edukatif.

Baca juga : Moms, Yuk Beri Kesempatan Si Ayah untuk Jadi WonderDad!

Menurut psikolog Anna Surti Ariani, orangtua harus memperhatikan keselarasan lima hal penting dalam masa tumbuh kembang anak. "(Kelima hal itu adalah) aspek fisik, kemampuan kognitif, kemampuan bahasa, emosi, dan keterampilan sosial," kata dia, dilansir lewat laman gaya hidup ternama, di Jakarta, Jumat (24/2/2017).

Anak yang sehat tidak gampang sakit dan memiliki perkembangan IQ yang baik. Dengan kondisi itu, anak lebih tahan menghadapi stres dan mampu mengatur emosinya. Bila memiliki keterampilan sosial tinggi, anak akan lebih mudah diterima siapa pun, dapat menyelesaikan masalah, mampu mengasah berbagai keterampilan hidup lain, dan mengurangi kesulitan di sekolah.

Keterampilan sosial yang perlu dikuasai anak sejak dini, sebut Anna, antara lain berteman dan bekerja sama, menyelesaikan pertengkaran, peduli terhadap kawan yang sakit atau kekurangan, marah tanpa mengganggu orang lain, serta sabar mengantre dan mengikuti peraturan.

Anna mengingatkan pula bahwa orangtua menjadi penentu dalam proses pengembangan keterampilan sosial anak ini. "Karena ayah ibunya menjadi contoh pertama anak dalam bergaul sehat," Ujarnya, dilansir dari laman gaya hidup ternama.

Meski demikian, kata Anna, mengajarkan kemampuan sosial pada anak juga butuh proses dan kesabaran. "Harus dipahami bahwa anak usia 1-3 tahun memang masih sulit berbagi dan tidak banyak bicara satu sama lain. Terkadang mereka juga takut bertemu orang baru," ujar dia.

Baru pada usia 4-6 tahun, lanjut Anna, kemampuan emosi dan sosial anak semakin berkembang. Pada usia ini, anak sudah lebih bisa mengontrol diri dan tidak meledak-ledak. Ciri lainnya adalah anak mulai senang humor dan berimajinasi, bisa bergiliran dan bekerja sama, serta sudah paham apa yang dirasakan teman lain.

"Pada akhirnya anak yang pandai bersosialisasi akan lebih menikmati hidup dan jadi anak bahagia," tegas Anna.

Terkait nutrisi, dokter spesialis gizi Dian Permatasari menyampaikan, pengoptimalan gizi sejak dini penting bagi proses tumbuh kembang anak hingga dewasa. "Agar tumbuh kembang anak berjalan optimal sesuai perkembangan usianya," ujar dia.

Karenanya, mendorong anak lebih sering lagi bermain bersama teman-teman seusia menjadi penting. Terlebih lagi, saat ini anak dikelilingi berbagai peranti teknologi yang membuat mereka enggan bermain ke luar rumah bersama teman-teman seusia.

Tak hanya menjaga anak tetap aktif dan sehat, bermain juga menjadi wadah untuk bersosialisasi dengan teman sebaya. Beraktivitas bersama teman akan menciptakan memori masa anak-anak berharga yang bisa mereka kenang ketika sudah dewasa,” ucap Sam Johnson dari JCB Kids, seperti dikutip dailymail.

Kiat Agar Anak Bahagia? Yuk, Main di Luar Rumah!

Baca juga : Remaja Seakan Punya Banyak Nyawa? Ini Kuncinya Tundukkan Mereka!

Johnson pun mengimbau orangtua untuk mendorong anak melakukan kegiatan di luar rumah. Orangtua, kata dia, perlu menciptakan kesempatan beraktivitas di luar yang imajinatif, aman, dan dapat mendukung jiwa berpetualang anak.

Penelitian yang dilakukan JCB Kids pada 2013 mendapati, anak-anak hanya menghabiskan 5 jam 32 menit untuk beraktivitas di luar rumah, sepanjang Senin sampai Jumat, alias kisaran satu jam per hari. Barulah pada akhir pekan, lanjut riset yang melibatkan 2.000 orangtua sebagai responden itu, anak-anak bermain di luar rumah selama 4 jam 32 menit.

Riset tersebut mengungkap pula, 43 persen orangtua mengaku anak-anaknya lebih memilih menonton televisi daripada bermain di luar bersama teman-teman seusianya. Lalu, 42 persen orangtua lain mengatakan sang buah hati lebih suka bermain games di komputer.

Untuk mendorong anak lebih tertarik bermain di luar rumah, orangtua bisa mengajak mereka dulu ke tempat wisata edukatif. Setidaknya, tempat-tempat itu memang dirancang untuk memancing minat anak bermain. Ayo, ajak anak menikmati keseruan aktivitas di luar rumah!
SHARE ARTIKEL