Gempar, Bela Ulama 121 Ribu Santri Siap Mati

Komentar

Penetapan Ketua Umum FPI Habib Rizieq sebagai tersangka di Polda Jabar membuat Forum Pondok Pesantren (FPP) Kabupaten Cianjur, murka melihat situasi politik nasional yang menurutnya kian menyudutkan para ulama.

FPP beserta asetnya yaitu, 121 ribu santri berencana akan melakukan tindakan, jika situasi tersebut tak kunjung mereda.

Pengurus FPP Kabupaten Cianjur, Abdul wahid Al Qudsih menegaskan, umat Islam tidak membenci Pancasila dan NKRI. Hanya saja umat Islam merasa miris dengan penangkapan dan diskriminasi yang dilakukan terhadap para ulama.

“Habib, semuanya cinta Pancasila dan NKRI. Bahkan jika melihat sejarah, seseorang yang menciptakan lambang Garuda juga ulama,” jelasnya.

Saat ini seakan-akan ulama dimarginalkan. Semua pengikut dan yang membelanya juga dianggap sama. Padahal, jauh sebelum kemerdekaan diumumkan, umat Islam beserta para ulama berperan besar dalam perjuangannya.

“Jangan ada distorsi sejarah. Perlu diketahui bahwa sebelum Indonesia merdeka, tanah air dan bahasa Indonesia juga merah putih sejarah membuktikan ada lapaz hizbullah melawan Jepang. Tulisan syahadat tertera di bendera merah putih, kenapa sekarang ada kriminalisasi,” katanya.

Abdul mengimbuhkan, jika umat Islam melakukan aksi besar memprotes keanehan tersebut, santri dan umat Islam se Kabupaten Cianjur siap terjun dan rela mati demi membela agama Islam serta para ulama.
“Kami semua siap dan rela mati demi membela Islam, serta para ulama,” ujarnya.
Top