Inilah Siksa Berat dan Pedih Bagi Penyebar Hoax Menurut Islam


Bahaya menyebar berita palsu atau hoax

Saat ini gencar dibicarakan masalah hoax. Bahkan pemerintah Indonesia pada bulan februari tahun ini berencana meresmikan tim cybercrime yang bertugas untuk mengontrol berita hoax yang disebarkan di dunia maya. Apakah berita hoax ini? Berita hoax kurang lebih adalah berita palsu bisa itu negatif atau positif karena belum terverifikasi atau bahkan sama sekali tidak benar.

Kenapa ada berita hoax atau kabar bohong ini? Kabar ini memang sengaja dibuat oleh mereka yang mempunyai motif industri ekonomi, maupun orang-orang yang mempunyai motif lain misal politik ataupun hanya sekedar ingin populer.

Nah, bagaimana hukumnya menurut agama Islam. Apakah hukuman bagi orang yang menyebarkan berita hoax ini?

Dikutip dari konsultasisyariah.com, dari Samurah bin Jundub radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menceritakan mimpi beliau,

رأيت الليلة رجلين أتياني، فأخذا بيدي، فأخرجاني إلى أرض فضاء، أو أرض مستوية، فمرا بي على رجل، ورجل قائم على رأسه بيده كلوب من حديد، فيدخله في شدقه، فيشقه، حتى يبلغ قفاه، ثم يخرجه فيدخله في شدقه الآخر، ويلتئم هذا الشدق، فهو يفعل ذلك به

Tadi malam saya melihat ada dua orang yang mendatangiku, lalu mereka memegang lenganku, kemudian mengajakku keluar ke tanah lapang. Kemudian kami melewati dua orang, yang satu berdiri di dekat kepala temannya dengan membawa gancu besi. Gancu itu dimasukkan ke dalam mulutnya, kemudian ditarik hingga robek pipinya sampai ke tengkuk. Dia tarik, lalu dia masukkan lagi ke dalam mulut dan dia tarik hingga robek pipi sisi satunya. Kemudian bekas pipi robek tadi kembali pulih dan dirobek lagi, dan begitu seterusnya.

Baca Juga: Subhanallah, Dosa Kecil ini Menjadi Besar di Hadapan Allah SWT

Di akhir hadis, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dijelaskan Malaikat, apa maksud kejadian yang beliau lihat

أما الرجل الأول الذي رأيت فإنه رجل كذاب، يكذب الكذبة فتحمل عنه في الآفاق، فهو يصنع به ما رأيت إلى يوم القيامة، ثم يصنع الله به ما شاء

Orang pertama yang kamu lihat, itu adalah seorang pendusta. Dia membuat kedustaan dan dia sebarkan ke seluruh penjuru dunia. Dia dihukum seperti itu sampai kiamat, kemudian Allah sikapi sesuai yang Dia kehendaki. (HR. Ahmad 20165 dan dishahihkan Syuaib al-Arnauth).

Di zaman internet, betapa mudahnya orang melakukan seperti yang disebutkan dalam hadis di atas. ”Membuat kedustaan dan dia sebarkan ke seluruh penjuru dunia..” karena cukup dia share di internet atau melalui sms, atau jejaring sosial lainnya, berita itu sudah menyebar ke mana-mana.

Maka berhat-hati menyebarkan informasi dusta. Apalagi mengatasnamakan sesuatu yang bisa menjurus ke fitnah.
Top