Wanita Ini Masuk Islam Setelah Membaca Al Qur'an Dalam Bahasa Jepang dan Tidak Bisa Berhenti Menangis Lalu Tiba-tiba...

Nur Arisa Maryam, Muslim Jepang yang baru, berusia 23 tahun, lahir di Tokyo. Dia belajar bahasa Malaysia. Satu tahun kemudian, ia mendengar banyak kata-kata yang dia tidak bisa mengerti. kemudian ia menyadari bahwa kata-kata ini berhubungan dengan Islam (kalimat bahasa Arab), sehingga dia mengambil kursus Islam.



Teman Malaysia dia mengundangnya ke Tokyo Camii dan memberi Hijab nya. Nur mengatakan:
Aku pergi ke sana untuk melihat shalat mereka. Saya pikir saya tahu banyak hal tentang Islam karena aku mempelajarinya selama 2 tahun di universitas tapi aku benar-benar terkejut ketika aku melihat Muslim berdoa di masjid.

Aku tidak tahu mengapa mereka berdoa 5 kali dalam sehari dan bagaimana untuk berdoa. Ya itu karena mereka adalah Muslim dan itu untuk Allah tapi ... aku tidak bisa mengerti mengapa mereka INGIN melakukannya. Dan Ini adalah pertama kalinya saya mengenakan jilbab karena teman-teman Melayu saya memberikannya kepada saya.

Saya sangat senang dan merasa berharga .Aku mencintai mengenakan pakaian gaya seksi, aku tiba-tiba ingin menutup diri lagi setelah itu ... harus dihormati dan dikenal karena siapa aku di dalam.

Pada bulan Januari 2015, Nur Arisa menyatakan syahadat (Kesaksian Iman) di Tokyo Camii. Alhamdulillah.

Dia berkata: Setelah membaca Al-Quran dalam bahasa Jepang, aku tidak bisa berhenti menangis dan tiba-tiba merasa hidayah (Bimbingan). Pada saat itu, saya tidak tahu bagaimana membaca syahadat secara resmi.

Aku pergi ke masjid tanpa bertanya apakah aku bisa membaca syahadat hari ini atau tidak, tapi semua orang di masjid menyambut saya dengan senang hati.

Lebih dari 10 saudara Malaysia datang untuk menjadi saksi saya. Masya Allah ... dari waktu ini saya menjadi Nur Arisa Maryam.

Aku tidak bisa berhenti air mataku jatuh. Setelah itu, saya memiliki kesempatan untuk melakukan shalat Isya 'sebagai Muslim dan membuat Do'a di masjid untuk pertama kalinya dalam hidup saya yang baru.
(sumber)

Wawancara dengan Nur Arisa diterbitkan oleh HuffPost Jepang pada 16 Agustus 2016. Ini adalah bagian dari pertanyaan:

- Bagaimana Anda menjadi seorang Muslim?
- Aku memeluk Islam pada 17 Januari tahun lalu. Sebelum itu saya ragu-ragu untuk menjadi Muslim karena keluarga saya dan pekerjaan. Tapi, ketika saya membaca Al-Qur'an dengan terjemahan bahasa Jepang, saya punya semua jawaban yang saya butuhkan, maka saya percaya pada Islam. "Tidak ada alasan untuk tidak menjadi seorang Muslim".

- Bagaimana reaksi keluarga Anda?
- Ibu saya sempat kaget, tapi dengan waktu dia menerimanya.

- Bagaimana Anda menjadi seorang Muslim?
- Aku memeluk Islam pada 17 Januari tahun lalu. Sebelum itu saya ragu-ragu untuk menjadi Muslim karena keluarga saya dan pekerjaan. Tapi, ketika saya membaca Al-Qur'an denganterjemahan bahasa Jepang, saya punya semua jawaban yang saya butuhkan, maka saya percaya pada Islam. Tidak ada alasan untuk tidak menjadi seorang Muslim.

- Apa impian masa depan Anda?
- Bantuan anak yang kurang beruntung untuk mendapatkan pengetahuan membuang Internet tanpa perlu pergi ke luar negeri.

Top