Pancasila Tak Cukup Jadi Slogan Semata, Presiden Jokowi Siap Bentuk Lembaga Pemantapan Pancasila



Presiden Joko Widodo bersyukur Indonesia masih memiliki Pancasila sebagai dasar negara. Sebab, kata Jokowi, banyak negara-negara di dunia yang sedang gelisah dihantui aksi terorisme, ekstrimisme dan radikalisme.

BACA JUGA : Netizen Dibuat Berang, Kesusahan Saat Di Meja Teller, Nasabah Dapat Perlakuan Kurang Baik Dari Petugas Counter.

"Berbagai negara di dunia sedang mencari refrensi nilai-nilai dalam menghadapi tantangan tersebut. Makanya di tengah kondisi dunia seperti itu kita bersyukur punya Pancasila," kata Jokowi di kantor Istana Kepresidenan.

Meski demikian, Jokowi juga mengingatkan, Pancasila sebagai dasar negara, falsafah bangsa, tidak cukup hanya diketahui, dihapalkan atau hanya menjadi simbol pemersatu bangsa semata.

Menurutnya, Pancasila harus diamalkan, diimplementasikan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara dalam kehidupan sehari-hari.

"Pancasila tak cukup hanya jadi slogan semata. Butuh perilaku nyata salam kehidupan sehari-hari. Harus diamalkan, diwujudkan dalam pola pikir, mental, pola hidup," kata Jokowi.

Karena itu, pemerintah kata Jokowi akan membentuk sebuah lembaga, unit pemantapan Pancasila di bawah koordinasi Presiden secara langsung.

"Pancasila harus jadi ideologi yang bekerja, yang terlembagakan dalam sistem ekonomi, politik, sosial, budaya. Saya yakin dengan itu kita punya pondasi yang kokoh dalam menghadapi permasalahan bangsa," kata dia.
Top