Jerman & Perancis Unjuk Rasa: Yang terjadi di Aleppo adalah terburuk didunia



Foto: AFP PHOTO/ANNE-CHRISTINE POUJOULAT

Aleppo menjadi sorotan dunia kembali karena kondisi warganya yang sudah sangat mengerikan. Konflik bertahun-tahun itu memanas lagi. Kota kedua terbesar di Suriah itu dibombardir serangan bom. Kondisi yang menakutkan. Hingga menteri Swedia angkat bicara, mengatakan tak ada lagi kata yang pantas menggambarkan kondisi di Aleppo selain itu mungkin sudah seperti neraka. Baca disini.

Unjuk rasa dilakukan oleh warga di Jerman dan Prancis untuk menentang penyerangan yang dilakukan oleh pemerintah Suriah di kota Aleppo, Suriah. Mereka juga mengajak masyarakat internasional untuk turut serta membantu serta mendukung warga sipil di Aleppo.

Di Berlin, sekitar 900 orang berkumpul di depan Reichstag, gedung parlemen Jerman. Di tengah cuaca dingin yang menyelimuti Jerman, mereka berdemo sambil membawa spanduk bertuliskan 'Anak-anak dari Aleppo memanggil Anda!' dan 'Aleppo berdarah dan dunia sedang menyaksikan'. 

Baca Juga: "Kami hanya anak-anak yang ingin hidup damai, akan kuadukan kalian pada Tuhan" Gadis Kecil Allepo

Selain di Reichstag, sekitar 1.800 warga lain melakukan aksi serupa di sudut kota Berlin lainnya.

"Apa yang terjadi di sana (Aleppo) adalah yang terburuk di dunia," kata salah seorang peserta unjuk rasa Mahmoud Almizeh (19), seorang pengungsi yang berasal dari Raqa, Suriah seperti dilansir AFP, Minggu (18/12/2016).


Foto: AFP PHOTO/ANNE-CHRISTINE POUJOULAT

Jerman merupakan salah satu negara di Eropa yang membuka diri bagi pengungsi dari Suriah. Tercatat, Jerman sudah menampung kurang lebih 600 ribu pengungsi asal Suriah sejak awal konflik di negara tersebut meletus di tahun 2011. Namun sayangnya, pemimpin di Eropa lain terkesan menutup diri dari gelombang pengungsi Suriah yang terus berdatangan.

"Kami merasa sangat tidak berdaya (menghadapi konflik di Suriah)" kata salah seorang pendemo lain, Anna Bone.

Baca Juga: "Saya Tak Percaya Lagi PBB, Mereka Sepertinya Puas Kami Terbunuh" ujar warga Allepo

"Ketidakberdayaan ini, kesedihan ini. Itu yang membawa saya ke sini hari ini," tambahnya.

Sementara di Prancis, aksi unjuk rasa ratusan orang terhadap pemerintah Suriah terjadi di empat kota, Paris, Lille, Strasbourg dan Marseille.

"Ini gila, kekuatan dunia tidak bisa mengintervensi," kata dua orang pengunjuk rasa asal Turki, Hilal (25) dan Gulsan (26) saat melakukan aksi unjuk rasa di Paris.

Foto: AFP PHOTO/ANNE-CHRISTINE POUJOULAT

Saat ini, ribuan warga sipil dan pejuang oposisi Suriah masih tertahan di Aleppo. Mereka menunggu untuk dievakuasi dari kota tersebut menuju tempat yang lebih aman. Sebelumnya, pemerintah Suriah melakukan penghentian proses evakuasi warga sipil di Aleppo dengan alasan yang tidak jelas sejak hari Jumat (16/12) lalu.
loading...
Top