Kejahatan Transnasional Jadi Fokus Perhatian Interpol



Ada beberapa catatan yang sudah disepakati pada hari pertama sidang umum Interpol, atau International Criminal Police Commision ke-85 di Bali Nusa Dua Convetion Center.

Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Hubungan Masyarakat Polri, Kombes Pol Martinus Sitompul mengatakan, catatan itu di antaranya, yaitu para anggota Interpol untuk berbagi data informasi.

BACA JUGA : Anggota HMI Diamankan Oleh Polisi Terkait Demo 4 November

Serta, kesepakatan itu dituangkan dalam data geometrik untuk menjadi pedoman bagi para anggota untuk mengidentifikasi ancaman potensial.

"Jadi, berbagai informasi menjadi catatan penting bagi peserta untuk bisa disampaikan dan menjadi kesepakatan," kata Martinus di Bali.

Kata Martinus, kesepakatan berikutnya perlu deteksi investigasi, pencegahan, dan kelompok pelaku kejahatan terorganisir yang berpotensi untuk meningkatkan acaman berbagai modus operandi kejahatan cyber (dunia maya).

"Jadi, kejahatan cyber akan menjadi satu topik tersendiri bagi para negara peserta lebih banyak lagi untuk kita mengetahui dunia maya, yang tidak diketahui di mana tempat tinggalnya," katanya.

Kemudian, disepakati pula tidak ada satu pun negara, atau pun kawasan aman dari ancaman kejahatan transnasional crime di dunia.

"Di sinilah peran Interpol untuk menyajikan peran informasi penting dari 190 negara anggota dan diperlukan kerja sama yang baik," tuturnya.

Agenda sidang pertama ini, Kepala Kepolisian Republik Indonesia, Jenderal Polisi Tito Karnavian menjadi pemberi materi, terkait soal kejahatan terorisme yang menjadi musuh bersama.

Terorisme merupakan kejahatan yang terorganisir, dan dari cyber Interpol merupakan mitra penting dalam menghadapi serangan ini.

"Artinya, ada kerja sama dalam menghentikan kasus terorisme supaya tidak berkembang lebih besar," katanya.

Kemudian, kata Martinus, sudah ada tiga negara yang melakukan kerja sama bilateral di antaranya, Australia, China, dan Timor Leste.

"Tadi juga ada penandatanganan MoU (nota kesepahaman) terkait transnasional crime (kejahatan transnasional) dan capacity building (peningkatan kapasitas) dengan Timor Leste," tutur Martinus.
Top