Bikin Bangga, Ternyata Bahasa Jaw Masuk Ranking Dunia Sebagai Bahasa Yang Banyak Digunakan Didunia

Tidak bisa dibayangkan jika orang jawa kehilangan penerus generasinya yang pandai berbahasa jawa, dengan keseharian yang menggunakan bahasa indonesia dengan bahasa lokal bukan tidak mungkin penerus kita kehilangan kebudayaannya berbahasa jawa.



Lalu anda membayangkan, apa dengan seiring berjalannya waktu bahasa jawa akan punah? karena tidak ada penerusnya?.

Seperti yang dilansir dari wartakota.com jumlah guru bahasa jawa di seluruh dunia diperkirakan mencapai 85 juta orang.

Melihat jumlah penuturnya yang banyak itu, bahasa Jawa diperkirakan dalam satu hingga dua generasi mendatang belum punah.

Meski demikian, tidak bisa dimungkiri, penggunaan bahasa Jawa di lingkungan keluarga kini terus-menerus berkurang.

Seperti yang dilansir dari wartakota.com "Masalah yang serius sekarang adalah tidak ada pendidikan bahasa Jawa yang baik. Bagaimanapun, suatu bahasa tidak akan bertahan jika tidak pernah dipakai," kata pencetus Kongres Bahasa Jawa sekaligus mantan Kepala Balai Bahasa Daerah Istimewa Yogyakarta, Sudaryanto, di sela Kongres Bahasa Jawa VI, di Yogyakarta, Kamis (10/11).

Menurut dia, saat ini, banyak keluarga muda yang tidak lagi mengajarkan anak-anak mereka berkomunikasi sehari-hari menggunakan bahasa Jawa.

Padahal, keluarga merupakan tempat pendidikan terkecil berbahasa yang sangat efektif.
"Latihan keterampilan berbahasa membutuhkan tiga hal: mendengarkan, berbicara, dan menulis. Latihan-latihan seperti ini perlu diupayakan secara sadar oleh para orangtua," kata Sudaryanto.

Selain di keluarga dan sekolah, pemakaian bahasa Jawa perlu diusahakan pula di tempat-tempat nonformal lainnya.

Fokus pembelajaran ditekankan pada anak- anak kecil yang sedang belajar berbicara.
"Belajar bahasa Jawa bisa juga dilakukan di posyandu sehingga anak-anak yang sedang belajar berbicara dapat langsung mempraktikkannya," ujar Sudaryanto.

Rekomendasi


Ketua Umum Kongres Bahasa Jawa VI Nursatwika berharap kongres ini bisa mengeluarkan rekomendasi-rekomendasi yang dapat diimplementasikan.

"Sebelumnya, lima kongres, sejak 1991, menghasilkan banyak keputusan dan rekomendasi. Namun, tidak jelas siapa yang melaksanakannya," katanya.

Karena itu, dalam Kongres Bahasa Jawa VI, diharapkan terbentuk badan pekerja yang bertugas mengawasi pelaksanaan hasil kongres.

Pada tahun 1998-2001, terbentuk badan pekerja kongres yang beranggotakan pakar dan pemerhati bahasa Jawa dari Jawa Tengah, Jawa Timur, dan DIY.

"Badan ini tidak bisa efektif bekerja karena anggotanya berasal dari tiga provinsi sehingga sulit berkoordinasi. Karena itu, dalam kongres sekarang, diusulkan pembuatan badan pekerja di setiap provinsi yang bertugas mengawasi pelaksanaan rekomendasi kongres di provinsi lain. Dengan saling mengawasi, implementasi hasil kongres bisa lebih efektif," tutur Nursatwika.

Dengan jumlah penutur sebanyak itu, bahasa Jawa menduduki peringkat ke-11.
Sementara menurut Wikipedia yang mengutip Nationalencyklopedin tahun 2007, bahasa Jawa ada di peringkat 12 dengan jumlah penutur 82 juta.

Daftar lengkap ranking dunia bahasa dari Wikipedia adalah sebagai berikut.

No Bahasa          Jumlah penutur       Persentase terhadap
                             dalam juta                  populasi dunia
                              2007 (2010)                     (2007)

1 Mandarin              935 (955)                       14.1%
2 Spanyol                390 (405)                       5.85%
3 Inggris                  365 (360)                       5.52%
4 Hindi                    295 (310)                      4.46%
5 Arab                     280 (295)                       4.23%
6 Portugis                205 (215)                      3.08%
7 Bengali                 200 (205)                       3.05%
8 Rusia                     60 (155)                        2.42%
9 Jepang                  125 (125)                       1.92%
10 Punjab                 95 (100)                        1.44%
11 Jerman                 92 (89)                          1.39%
12 Jawa                     82                                  1.25%

loading...
Top