Tukul Tak Mau Isi Acara Kampanye Pilkada DKI



Berprofesi sebagai pelawak, Tukul Arwana menunjukan sikap netralitas dan independensi lawakanya. Dapat job berkaitan dengan kampanye pilkada DKI, Tukul menolak tawaran pentas yang berkaitan dengan kepentingan politik, termasuk dalam kampanye Pilkada DKI 2017.

"Tawaran pentas selalu ada, tetapi yang saya terima kalau tidak ada hubungannya dengan pilkada," katanya sebelum pentas dalam pertunjukan wayang kulit bersama dalang Ki Gangsar di Asrama Polisi Gemoh, Temanggung, Jumat (21/10/2016) malam, dilansir antara.

Bukan cuma Pilkada DKI, sebelumnya Tukul juga pernah menolak tawaran pentas untuk kepentingan politik pilkada di daerah lain, seperti Kalimantan dan Sumatera. Menurut Tukul, upaya ini sekaligus menghindarkannya agar tidak dimanfaatkan kepentingan tertentu, seperti aksi dukung mendukung dalam politik.

Baca Juga : Masa Tua Artis-Artis ini Mengenaskan, Padahal Dulu Mereka Bergelimang Harta

"Saya tidak mau kalau untuk politik, karena saya perlu menjaga independensi pelawak. Lagi pula lawakan saya hanya lawakan umum," katanya.

Kendati begitu, sebagai warga DKI Jakarta, Tukul akan tetap menggunakan hak pilihnya dalam pemilihan gubernur mendatang.

Ia merasa rugi jika tidak memberikan hak suaranya karena pilkada juga menentukan nasib DKI di masa mendatang.

Menanggapi sejumlah pelawak yang menerima tawaran pentas di acara kampanye, Tukul tetap menghormati mereka. Setiap orang kata dia punya hak.

"Seniman berpolitik silakan saja, itu hak mereka. Tetapi saya tidak," katanya.

Salut buat Tukul. Seorang publik figur memang akan menjadi contoh para penggemarnya, jika mengikuti salah satu kubu yang nantinya tidak bertanggung jawab pada jabatanya maka dosa yang akan ditanggung berkali-kali lipat, karena telah membuat orang lain memilih kubu pilihanya.

loading...
Top