Janganlah Menggunakan Nama Suamimu, Wahai Para Istri Sholehah



Efek meniru Barat dalam penamaan diri kita sendiri sangat banyak. Salah satunya adalah sekarang ini orang telah terbiasa untuk menghilangkan kata ‘ibn’ (putra) atau ‘ibnatu’ (putri) pada nama mereka sendiri dan nama nenek moyang mereka.

Alasan untuk ini adalah, pertama, karena sebagian keluarga membubuhkan nama mereka pada anak-anaknya. Pada abad keempat belas, orang-orang menyatakan bahwa meletakkan kata ‘ibn’ atau ‘ibnatu’ – tidak dapat diterima secara linguistik, adat dan syariat. Semoga Allah membantu kita.

Efek lain adalah kebiasaan perempuan menyematkan nama keluarga suami mereka.

Awalnya, wanita itu adalah Fulan puteri Fulan, tidak Fulan istri Fulan! Allah berfirman (interpretasi artinya): “Panggillah mereka (anak-anak angkat) oleh (nama-nama) bapak-bapak mereka, itulah yang lebih adil dengan Allah …” [al-Ahzaab 33: 5].


Sesungguhnya Allah akan mengibarkan bendera untuk para pengkhianat, dan dikatakan kepadanya, ‘Ini adl bendera pengkhianatan si fulan’. [HR. Muslim No.3266].

Syaikh Bakr Abu Zaid (semoga Allah melindunginya) mengatakan: Ini adalah salah satu keindahan dari syariat Islam, karena memanggil seseorang dengan nama ayahnya adalah lebih tepat untuk mengetahui siapa dan juga sekaligus memberitahu orang-orang terpisah. Sang ayah adalah pelindung dan pemelihara anak dan ibunya, baik di dalam dan di luar rumah.


Inilah sebabnya mengapa ayah bergaul dengan orang-orang di pasar dan mengambil risiko dengan melakukan perjalanan untuk mencari nafkah halal dan berusaha demi anak dan istri. Jadi anak itu diberi nama ayah, bukan dari ibu yang tersembunyi dan yang merupakan salah satu dari orang-orang yang Allah perintahkan (interpretasi artinya): “Dan tinggal di rumah Anda …” [al-Ahzaab 33:33]

Atas dasar tersebut di atas, tidak ada hubungan darah antara suami dan istri. Jadi bagaimana seorang istri bisa mengambil nama keluarga seolah-olah dia adalah bagian dari garis keturunan yang sama? Selain itu, ia mungkin bercerai, atau suaminya bisa mati, dan dia mungkin menikah dengan pria lain. Apakah dia akan terus mengubah namanya setiap kali ia menikahi pria lain? Selain itu, ada putusan yang melekat padanya yang bernama setelah ayahnya, yang harus dilakukan dengan warisan, pengeluaran dan yang merupakan mahram, dan lainnya.

Dikutip : islampos.com
loading...
Top