Pasangan Sesama Jenis Semakin Gencar, Tapi Indonesia Malah Akan Blokir Aplikasi Kencan Sesama Jenis. Setuju?

Kabar mengenai LGBT atau cinta sesame jenis memang semakin gencar dan banyak tuai kecaman dari berbagai pihak. Salah satu yang membuat pasangan sesame jenis lebih leluasa adalah dengan adanya aplikasi kencan online yang dengan mudahnya didownload dan dimainkan oleh siapa saja yang memiliki smartphone.



BACA JUGA: Wow! Perusahaan Ini Tawakan Jasa Pelapisan Iphone 7 & 7+ Dengan Emas 24K! Tertarik?

Dikutip dari Indozone, Oleh karena itu, Pemerintah Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) juga turut bertindak dan dikabarkan bakal memblokir aplikasi kencan berbau LGBT (Lesbian, Biseksual, Gay, dan Transgender).

Sekitar lebih dari 80 aplikasi dengan konten tersebut akan ditinjau terkait pemblokiran operasinya di Tanah Air, termasuk aplikasi dating yang ternyata sering digandrungi kaum gay, Grindr, Hornet, dan Blued.

Dilaporkan Buzzfeed News sebagaimana dikutip dari Engadget, Rabu (21/9/2016), Kemenkominfo bersama beberapa kementerian lain telah mengadakan pertemuan tertutup seputar hal tersebut.

Hasilnya, mereka sepakat untuk menutup akses aplikasi dan situs yang berbau atau bahkan mempromosikan konten LGBT di Indonesia.

Disampaikan Direktur Keamanan Informasi Kemenkominfo Aidil Chendramata, semua pihak terkait yang ikut pertemuan tertutup itu setuju semua konten LGBT yang hadir berbentuk situs web, aplikasi, bahkan iklan akan diblokir.

"Semua konten-konten di situ mengarah ke pornografi. Ini jelas telah melanggar aturan pornografi dan perlindungan kepada anak-anak," kata Aidil.

Dalam hal ini, Kemenkominfo juga akan bertindak tegas menghubungi Apple dan Google untuk menghapus aplikasi-aplikasi tersebut secara regional di toko aplikasi mereka, App Store dan Google Play Store.

Pertemuan itu ternyata juga menggandeng kepolisian. Diungkap, keberadaan aplikasi kencan sesama jenis telah meresahkan masyarakat dan konten yang terdapat di dalamnya bertentangan dengan adat ketimuran di Indonesia.

Berseberangan dengan rencana Kemenkominfo, pegiat Arus Pelangi Yuli Rustinawati justru sangat menyayangkan bila hal ini benar-benar terjadi. Menurut Yuli, para polisi seharusnya lebih fokus pada kasus pelecehan seksual dan prostitusi yang menyeret anak di bawah umur, daripada menghabiskan waktu menyoroti kaum LGBT.

Yuli beranggapan, jika benar aplikasi-aplikasi tersebut diblokir, komunitas LGBT yang dipandang minoritas akan makin sulit untuk bersosialisasi. "Jika benar-benar ditutup, ini akan mempersulit mereka mencari teman baru. Aneh, benar-benar aneh melarang orang mencari teman-teman baru di kehidupannya," ujar Yuli.

Kalau sudah seperti ini, bagaimana ya kelanjutannya? Masih banyak kan aplikasi chat lainnya seperti BBM, Line, Whatsapp yang juga berpotensi untuk para LGBT berkomunikasi. Lalu Apakah Indonesia juga akan memblokirnya? Setujukah kamu jika hal ini benar-benar terjadi?
loading...
Top