Masih SMA, Remaja Ini Raup Jutaan Dollar dengan Jualan Sepatu


Benjamin (Ben) Kickz.

Mungkin anda belum banyak yang tahu tentang remaja ini. Ia adalah Benjamin (Ben) Kickz.

Sekilas, Ben terlihat seperti remaja Amerika biasa. Akan tetapi, bila Anda bertanya kepada kolektor sneaker, nama Benjamin Kickz dan website-nya, sneakerdon.com akan kerap kali muncul. Karena ia adalah penjual sepatu yang handal.

A photo posted by Business Is Boomin 💥 (@benjaminkickz) on

Di usianya yang masih 16 tahun, Ben telah meraup jutaan dollar Amerika Serikat dengan menjadi reseller sneaker. Pelanggan-pelanggannya termasuk Drake, P.Diddy, DJ Khaled, Paris Hilton, dan Floyd Mayweather.

Bila anda punya uang dan harga yang cocok, remaja ini akan menemukan sepatu sneaker sesuai dengan permintaan Anda, meskipun sepatu tersebut sudah tidak dijual lagi sejak sepuluh tahun yang lalu atau limited edition. Keren kan?

Bahkan, melalui sumber-sumber yang disebutnya dengan “plugs”, Ben bisa menjual sepatu yang belum dirilis ke pasaran.

Ben masih berusia 12 tahun ketika mulai memasuki industri jual beli sneaker yang kini dihargai 12 miliar dollar Amerika Serikat.

Pada saat itu, ibunya membelikan sepasang sepatu Nike, dan keesokan harinya, Ben mulai mempelajari usaha tersebut.

Dia membaca majalah untuk mengetahui minat pasar, menggunakan uang bar-mitzvah-nya untuk membeli sepatu, mempelajari pasar jual beli sneaker, dan menemui penggemar-penggemar sneaker pada acara pameran.

Baca Juga : Ada Kampung 3D di Malang, Yuk Lihat Serunya Selfie di Kampung 'Tridi' Kota Malang

Saat dia berada di tingkat pendidikan setara kelas II SMP, Ben membeli sepasang sepatu Le Bron x MVPs yang hanya dijual di sepuluh toko oleh Nike.

Lalu, sebelum dia sempat memegang sepatu tersebut, Ben telah menjualnya ke seorang teman dengan harga 4.000 dollar Amerika Serikat.

Ben yang berpikir jauh lebih dewasa dari umurnya ini mempelajari hal-hal tersebut melalui musik hip-hop.

Dia menuturkan, “Aku melihat Lil Wayne mengenakan rantai seharga 100.000 dollar di dalam sebuah (mobil) Rolls-Royce.”

“Walaupun itu bukan gaya hidup yang kuinginkan untuk anak-anakku, tetapi ketika aku mendengarnya, hal itu membuatku ingin memiliki kalung berlian dan menyetir Ferrari. Aku berpikir pada diriku sendiri, aku harus menemukan cara untuk melakukannya,” ungkapnya.

Kemudian, dengan Le Bron x MVPs tersebut, Ben membeli sepatu pertamanya dalam jumlah grosir, 85 pasang Air Jordan 1 Retro High OG “Powder Blue”, dan menunjukkannya kepada semua orang.

“Ketika aku mengunggahnya, semua orang berpikir, ‘Wow, dia punya banyak’,” ujarnya.

Dia melanjutkan, “Jadi aku menunjukkannya ke plugs lainnya, dan mereka juga berpikir, ‘Okay, kalau dia punya uang untuk beli ini semua, dia bisa beli dari kita juga.’ Dan aku mulai membeli lebih banyak lagi.”

Nama Ben pun mulai berkibar di kalangan plugs dan semakin bersemangat dalam menjalankan bisnisnya.

A photo posted by Business Is Boomin 💥 (@benjaminkickz) on

Kini, Ben duduk di bangku tingkat pendidikan setara SMA, dan dia tidak pernah keluar rumah kecuali untuk memperluas jangkauan usahanya.

Dia berkata, “Aku tidak berminat untuk pergi ke pesta bersama teman-teman. Selain membosankan, itu juga tidak ada gunanya untuk masa depan.”

Kemudian, walaupun menjual sepatu-sepatu kepada selebriti, Ben tidak minum alkohol ataupun menggunakan obat-obatan terlarang. Dia selalu memastikan bahwa hubungannya dengan pelanggan sangat profesional.

Bahkan, salah satu aturan Ben untuk mendapatkan pelanggan baru adalah tidak menghubungi sang selebriti secara langsung, tetapi mengatur pertemuan tatap muka melalui koneksinya.

Dengan semua kerja keras ini, tidak heran bila Ben berhasil di dunia jual beli sneaker.

Hanya di rumahnya, Ben bisa kembali menjadi anak-anak. Dia bermain dengan binatang peliharaannya, mengurus adiknya, dan memeluk ibunya.

A photo posted by Business Is Boomin 💥 (@benjaminkickz) on
Sepanjang dinding kamarnya, barisan demi barisan simbol pencapaian hidupnya berjajar bersama dengan sepatu Nike pertamanya yang berwarna oranye, Air Jordan 12 terbaru, yang ditandatangani oleh Drake, serta bantal yang berilustrasikan Ben dikelilingi kotak sepatu tengah duduk manis mengamati dirinya yang terlelap.

Patut diteladani, kisah sukses remaja ini. Bagaimana dengan kamu, kira-kira apa yang sudah kamu lakukan?
Top