Bagaimana Hukumnya Berhadats Kecil Membaca Al Quran? Para Ulama Berpendapat.....

Penulis Dzikir Pikir | Ditayangkan 28 Jun 2016

Bagaimana Hukumnya Berhadats Kecil Membaca Al Quran? Para Ulama Berpendapat.....
Bacalah Al Quran karena sesungguhnya dia akan datang pada hari kiamat sebagai pemberi syafa’at kepada orang yang membacanya
Apakah anda pernah berwudhu kemudian buang angin, dan itu membatalkan wudhu anda saat ingin membaca Al Qur’an? Nah, bagaimana hukum membaca al Qur’an  dalam kondisi berhadats kecil ?

Kondisi membaca al Qur’an dapat digolongkan menjadi dua keadaan, pertama dengan tanpa memegang mushaf dan yang kedua dengan memegang mushaf al Qur’an.

1. Membaca al Qur’an tanpa mushaf

Untuk kondisi pertama ini, yakni seseorang yang membaca al Qur’an dalam kondisi berhadats kecil tanpa memegang mushafnya,  maka para ulama telah ijma’ (bersepakat) tentang kebolehannya. Hal ini karena tidak ada satupun dalil yang melarang perbuatan ini dilakukan. Namun demikian tetap dianjurkan dan merupakan adab yang baik jika seseorang hendak membaca Al Quran dia berwudhu dahulu dan membersihkan mulutnya. Berkata Imam An Nawawi Rahimahullah:  “Hendaknya jika hendak membaca Al Quran dia membersihkan mulutnya dengan siwak dan selainnya.”

Bahkan ada diantara ulama salaf dahulu, jangankan ketika mereka membaca al Qur’an, ketika mereka membaca hadits nabawi saja, mereka berwudhu dahulu sebagai penghormatan atas perkataan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam.     

2. Membaca Al Qur’an dengan menyentuhnya

Sebelum kepembahasan, perlu dipertegas dahulu bahwa yang dimaksud mushaf Al Quran adalah bagian halaman yang berisi penuh dengan ayat Al Quran dengan bahasa aslinya. Bukan buku tafsir yang didalamnya sudah bercampur dengan ucapan manusia, bukan Al Quran terjemahan yang di dalamnya Al Quran sudah dipindahkan dengan bahasa bukan Arab, bukan pula buku-buku agama atau majalah yang di dalamnya terdapat ayat-ayat Al Quran dan selainnya.
Bagaimana hukumnya ?

Para ulama berbeda pendapat tentang hukum membaca al Qur’an dengan menyentuhnya. Yang dipermasalahkan bukanlah tentang hukum membacanya, tetapi hukum menyentuh mushaf itu sendiri.

Baca Juga : Rasulullah Berlinang Air Mata Ketika Mendengar Ayat Ini, Apa Isi Ayat Tersebut ?

Para ulama yang mengharamkan
Pada umumnya para ulama berpendapat bahwa hukum menyentuh mushaf al Qur’an bagi orang yang berhadats adalah haram.  Dalilnya adalah firman Allah ta’ala : “Tidak ada yang menyentuhnya kecuali yang suci.” (QS. Al Waqi’ah : 79)
Dan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam juga bersabda : “Tidak ada yang menyentuh mushaf kecuali orang yang bersuci.” (HR. Daraquthni dan Baihaqi : Shahih)

Dalil lainnya adalah larangan  baginda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam kepada para shahabat membawa mushaf Al Quran ke negeri kafir, karena khawatir jatuh ke tangan mereka. Dan kita ketahui bahwa orang-orang kafir itu selalu berhadats.

Ibnu Qudamah bahkan mengklaim tidak ada yang menyelisihi pendapat ini kecuali Daud (Pendiri mazhab ad Dhahiri)
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Rahimahullah juga berkata :  “Menyentuh Mushaf, yang benar adalah wajib berwudhu sebagaimana pendapat mayoritas ulama. Hal ini telah diketahui dari para sahabat: Sa’ad, Salman, dan Ibnu Umar. Dari ‘Amru bin Hazm, dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Janganlah menyentuh Al Quran kecuali yang suci.”
Dan, Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam juga melarang bepergian membawa Al Quran ke negeri musuh (kafir), khawatir mereka menyentuhnya dnegan tangan mereka.”

Bahkan kalangan Hanafiyah berpendapat keharaman ini juga berlaku  bagi semua  kitab yang mengandung al Qur’an semisal kitab tafsir. karena ketika menyentuhnya akan terjadi persentuhan dengan Al Quran. Sedangkan kalangan Syafi’iyah melihat dari sisi sedikit atau banyaknya; jika Al Qurannya lebih banyak maka haram menyentuhnya, dan jika tafsirnya lebih banyak maka tidak haram menyentuhnya. Kalangan Hanabilah juga berpendapat serupa dengan Syafi’iyah karena hal itu bukanlah mushaf, namun sama halnya dengan buku-buku fiqih.  Sebab jika diharamkan tentu menyimpannya akan membawa kesulitan, padahal kita membutuhkannya.”

Pendapat mayoritas ini adalah yang kuat, berdasarkan bahwa Rasulullah juga pernah berkirim surat kepada raja Qaishar yang di dalam isi surat tersebut terdapat tulisan Al Qur’annya. Dan tidak mungkin Rasulullah memerintahkan raja Qaishar untuk berwudlu telebih dahulu sebelum membacanya.

Para Ulama Yang Membolehkan
Meskipun pendapat yang mengharamkan menyentuh al Qur’an dikatakan sebagai pendapat mayoritas ulama, Ternyata tidak bisa dinafikan, Ada sederetan nama para ulama dan fuqaha (ahli fiqih) yang menolaknya. Kalangan ini berpendapat bahwa menyentuh al Qur’an dengan berwudhu ketika membacanya hanyalah sebatas perbuatan yang dianjurkan dan adab kepda al Qur’an, sehingga apabila ditinggalkan, tidak sampai menyebabkan pelakunya jatuh kepada keharaman.
Diantara para ulama yang berpendapat seperti ini adalah imam asy Sya’bi, imam Syaukani, Adh Dhahak, Zaid bin Ali, Muayyid Billah,Daud adz Dzahiri, Ibnu Hazm, Sayyid Sabiq, bahkan dikatakan bahwa ada beberapa shahabat yang dikatakan memegang pendapat ini diantaranya adalah Ibnu Abbas ra.

Dalil-dalil yang digunakan

Golongan kedua ini mengatakan tidak ada satupun dalil yang tegas berisi larangan bagi orang yang berhadats untuk menyentuh mushaf Qur’an.  Mereka  menganggap  dalil-dalil yang digunakan oleh kalangan yang mengharamkan menyentuh mushaf ketika berhadats lemah secara dalalahnya dan mereka nilai terlalu dipaksakan. Berikut penjelasannya.

1. Surat Al Waqi’ah ayat 79: “Tidak ada yang menyentuhnya kecuali yang suci.”

Menurut mereka makna ayat  ‘Tidak ada yang menyentuhnya’ tidaklah tepat jika kata ganti (dhamir) ‘nya ‘ pada kata ‘menyentuhnya’ diartikan menyentuh Al Quran, tetapi yang tepat ‘nya’ di situ adalah kitab Lauh Mahfuzh,  hal ini bisa diketahui ketika ayat tersebut digandengkan dengan ayat sebelumnya:

Sesungguhnya Al-Quran ini adalah bacaan yang sangat mulia, pada kitab yang terpelihara (Lauhul Mahfuzh), tidak menyentuhnya kecuali al muthahharun (orang-orang yang disucikan). (QS. Al Waqi’ah : 77-79)

Ibnu Abbas radhiyallu’anhuma  menafsirkan ayat : “Tidak menyentuhnya kecuali al muthahharun, yakni: “Kitab yang ada di langit.”

Al Muthahharun adalah malaikat. Ini juga pendapat  para sahabat dan tabi’in kenamaan seperti :  Anas, Mujahid, Ikrimah, Said bin Jubeir, Adh Dhahak, Abu Sya’tsa, Jabir bin Zaid, Abu An Nahik, Abdurrahman bin Zaid bin Aslam,  As Suddi,   dan lainnya.

Ibnu Zaid menceritakan bahwa kafir Quraisy menyangka Al Quran diturunkan  oleh golongan syetan, padahal tidak ada yang menyentuhnya kecuali al muthahharun. Sebagaimana firmanNya: Dan Al Quran itu bukanlah dibawa turun oleh syaitan- syaitan. Dan tidaklah patut mereka membawa turun Al  Quran itu, dan merekapun tidak akan kuasa. Sesungguhnya mereka benar-benar dijauhkan daripada mendengar Al Quran itu. (QS. Asy Syu’ara : 210-212). Lalu Imam Ibnu Katsir mengomentari: “Perkataan  Ini adalah  perkataan yang bagus (jayyid) dan tidak keluar konteksnya dari perkataan-perkataan sebelumnya.”

Sementara dalam Fathul Qadir disebutkan : “Tidak ada yang menyentuhnya kecuali orang yang suci (al muthahharun)’ Al Wahidi berkata: “Kebanyakan Ahli tafsir mengatakan bahwa yang dimaksud adalah Lauh Mahfuzh, jadi artinya tidak ada yang menyentuh Lauh Mahfuzh kecuali al muthahharun, mereka adalah malaikat. Ada yang mengatakan: tidak ada yang menurunkannya kecuali al muthahharun. Dikatakan; tidak ada yang membacanya. Ada yang mengartikan kitabul maknun adalah Al Quran, maka dikatakan (tidak menyentuhnya kecuali al muthahharun) yakni orang yang suci dari hadats dan najis, demikian dikatakan Qatadah dan selainnya. Berkata Al Kalbi: “Orang-orang yang suci dari kesyirikan.” Berkata Rabi’ bin Anas: “Orang yang suci dari dosa dan kesalahan.” Berkata Muhammad bin Al Fadhl dan lainnya: (tidak ada yang menyentuhnya) yaitu tidak ada yang membacanya kecuali al muthahharun, yaitu orang-orang yang bertauhid. Berkata Al Fara’: tidak ada manfaat dan keberkahannya kecuali bagi al muthahharun, yaitu orang-orang beriman. Berkata Al Husein bin Al Fadhl: “Tidak ada yang tahu tafsir dan takwilnya kecuali orang yang disucikan oleh Allah dari syirik dan nifaq.”

Maka berdasarkan penafsiran diatas, kalangan ini menolak ketentuan yang mengatakan bahwa orang yang berhadats diharamkan menyentuh mushaf al Qur’an.

2. “Tidaklah menyentuh Al Quran kecuali orang suci.”

Mereka menyanggahnya, bahwa  makna orang suci di sini adalah orang yang suci aqidah dari kekafiran, sebagaimana ayat di atas. 
Sebab, seorang yang beriman kepada Allah Ta’ala, baik laki-laki dan perempuan, baik dalam keadaan haid, junub, dan hadats, maka mereka selalu suci sesuaim keumuman hadits: Al Mu’min laa yanjus (orang beriman tidaklah najis). Kesucian mereka tidak hilang karena faktor-faktor ini, sebab keimanan mereka kepada Allah Ta’ala jauh lebih tinggi dan berharga dibanding halangan-halangan ini.

Imam Asy Syaukani Rahimahullah menjelaskan: “Karena sesungguhnya ‘orang yang suci’ adalah yang tidak bernajis, dan orang beriman bukanlah najis selamanya, sesuai hadits: Al Mu’min laa yanjus (orang beriman tidaklah najis). Maka, tidak benar mengartikan ‘orang yang suci’ untuk orang yang tidak  junub atau tidak haid atau tidak berhadats atau yang terkena zat najis (najis ‘aini), tetapi maknanya adalah untuk orang yang bukan musyrik, sebagaimana firmanNya: “Sesungguhnya orang-orang musyrik itu najis.”

Syaikh Sayyid Sabiq Rahimahullah mengomentari hadits ini :  “Hadits ini menunjukkan bahwa tidak boleh menyentuh mushaf kecuali bagi orang yang keadaan suci. Tetapi, ‘keadaan suci’ merupakan lafaz musytarak (memiliki banyak arti), secara mutlak makna tersebut kepada orang yang suci dari hadats besar, suci dari hadats kecil, dan secara mutlak juga makna suci itu untuk orang beriman, untuk orang yang badannya tidak terdapat najis,  dan wajiblah mengembalikan makna tersebut kepada petunjuk makna   spesifik. Maka, tidaklah hadits ini menjadi dalil dalam melarang orang berhadats kecil untuk menyentuh mushaf.”

Hal ini sama dengan kenajisan haid, sesungguhnya yang najis adalah darah haid-nya, bukan wanitanya. Sebab, telah banyak riwayat yang shahih bahwa Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam tetap bergurau bahkan mubasyarah (bercumbu) dikala isterinya haid.

3. Larangan Nabi menbawa mushaf Qur’an ke negeri kafir

Pihak yang membolehkan juga menyanggah pendalilan dengan hadits ini. Larangan ini disebabkan khawatir mereka akan mencela Al Quran sebagaimana disebutkan dalam riwayat lain, bukan karena menyentuhnya.

Bagi mereka, justru ini menjadi dalil bagi pihak mereka (yang membolehkan menyentuh mushaf Qur’an). Sebab, larangan Nabi  sangat jelas, yakni jangan Al Quran di bawa ke negeri kafir. Karena mereka najis aqidahnya. Hal ini sesuai dengan pemahaman bahwa: janganlah menyentuhnya kecuali orang-orang suci yaitu janganlah menyentuh Al Quran kecuali orang yang suci dari kekafiran, kesyirikan, dan kemunafikan.  Larangan ini bukan larangan dibawanya Al Quran ke daerah muslim yang penduduknya sedang junub, haid, dan nifas.

Baca Juga : Bolehkah Suami Cukur Bulu Kemaluan Istri dan Sebaliknya?

Karena memang dalam hadits Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menyebut dengan istilah ardhul ‘aduw (negeri musuh), yang berarti ada dua kemungkinan, pertama,   mereka dalam keadaan  berperang, kedua, bisa juga mereka kaum yang membenci , walau dalam keadan damai, maka mereka tetap di sebut musuh yang sangat mungkin bisa menodai kesucian al Qur’an.

Penjelasan ini diperkuat oleh sebuah hadits, dari Ibnu Umar Radhiallahu ‘Anhuma, ia berkata : Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam melarang bepergian dengan Al Quran ke negeri musuh, khawatir musuh akan mencelanya.” (HR.Muslim)
Maka, tentu tidak bisa disamakan antara penduduk muslimin yang sedang junub, haid, dan nifas, dengan penduduk kaum kafirin

Bisa ditarik kesimpulan, ulama sepakat tentang kebolehan membaca al Qur’an mereka yang berhadats kecil tanpa mushaf. Sedangkan hukum menyentuh mushaf al Qur’an dalam kondisi berhadats kecil baik dengan tujuan membaca atau tidak, telah terjadi khilaf dikalangan para ulama. Mayoritas mengharamkan, sedangkan sebagian yang lain membolehkan. Namun, yang membolehkan tetap menganjurkan agar melazimi membaca al Qur’an dalam kondisi bersuci, karena itu termasuk adab-adabnya dan sebuah keutamaan. Wallahu a’lam. Semoga bermanfaat dan semakin menambah wawasan kita.
SHARE ARTIKEL